Ajaran Rahasia

Abyākara­ṇīya­pañha (Mil 5.2 2)

12. Ajaran Rahasia

“Sang Buddha berkata kepada Ananda, ‘Sehubungan dengan Dhamma, Sang Tathagata bukanlah seorang guru yang merahasiakan sesuatu di dalam genggamannya sendiri.’ Tetapi ketika Beliau ditanya oleh Malunkyaputta, Beliau tidak menjawab. Apakah Beliau tidak menjawab karena ketidaktahuan, ataukah Beliau hendak menyembunyikan sesuatu?”
“O baginda, bukan karena ketidaktahuan dan juga bukan karena ingin menyembunyikan sesuatu maka Beliau tidak menjawab. Suatu pertanyaan dapat dijawab dengan satu dari empat cara:

secara langsung,
dengan analisa,
dengan pertanyaan balik, dan
dengan mengabaikannya.

“Pertanyaan macam apa yang harus dijawab secara langsung?
‘Apakah materi itu kekal? Apakah perasaan tubuh itu kekal? Apakah pencerapan itu kekal?’ Pertanyaan-pertanyaan itu harus dijawab secara langsung.
“Dan apa yang harus dijawab dengan analisa?”
‘Apakah yang tidak kekal itu materi?’
“Dan apa yang harus dijawab dengan pertanyaan balik?”
‘Apakah mata dapat mencerap segala sesuatu?’
“Dan apa yang harus diabaikan?”
‘Apakah dunia itu abadi? Apakah dunia itu tidak abadi? Apakah Sang Tathagata ada setelah kematian? Apakah Sang Tathagata tidak ada setelah kematian? Apakah jiwa sama dengan tubuh? Apakah tubuh itu satu hal dan jiwa itu hal lain?’ Pada pertanyaan-pertanyaan demikianlah Sang Buddha tidak menjawab Malunkyaputta. Tidak ada alasan untuk menjawabnya. Para Buddha tidak berbicara tanpa alasan.”

Kritik dan saran,hubungi : cs@sariputta.com